Bisnis, , , , , ,

Penguasa Pasar Smartphone Indonesia Masih di Pegang Samsung

Pada kuartal II 2019, dua firma riset mengungkap hasil yang berbeda soal pangsa pasar smartphone di Indonesia.

Canalys menyebut Oppo menggeser Samsung sebagai peringkat pertama, Counterpoint Research mendudukkan Samsung tetap sebagai jawara.

Laporan Counterpoint kurang lebih sama juga didapatkan firma IDC. Menurut IDC, Samsung masih menguasai pasar smartphone di Indonesia berdasarkan angka pengapalan (shipment).

Berikut vendor smartphone dan pangsa pasarnya di Indonesia untuk kuartal II 2019 berdasarkan laporan lDC:

  1. Samsung (meraih pangsa pasar 26,9 persen)
  2. Oppo (21,5 persen)
  3. Vivo (17 persen)
  4. Xiaomi (16,8 persen)
  5. Realme (6,1 persen)

Pangsa pasar Samsung mencapai 27 persen pada kuartal II-2019. Capaian Samsung ini sama dengan periode yang sama tahun 2018 lalu.

Samsung bisa mempertahankan pangsa pasarnya berkat deretan Galaxy A yang gencar dirilis sepanjang semester I tahun ini.

“Pengaruhnya cukup signifikan terutama mid-range (Rp 2,8 – 5,6 juta) dan high-end (Rp 5,6 – 8,5 juta). Galaxy A berkontribusi 77 persen dari semua produk Samsung.”

Angka yang dicapai Samsung tersebut terhitung sejak peluncuran Galaxy A2 Core hingga Galaxy A70.

Oppo justru baru menduduki posisi kedua dengan pangsa pasar 21,5 persen, naik dari periode yang sama tahun lalu sebesar 18 persen.

Vivo menempati urutan ketiga dengan pangsa pasar 17 persen, naik cukup signifikan dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar 9 persen.

Xiaomi justru merosot ke nomor empat dengan pangsa pasar 16,8 persen. Vendor asal China itu turun dari posisi kedua di periode yang sama tahun lalu, dengan pangsa pasar 25 persen.

Salah satu alasan lesunya performa Xiaomi dikarenakan transisi proses manufaktur yang sedang dilakukan di Indonesia pada kuartal I.

Hal ini mempengaruhi proses produksi dan pasokan Xiaomi. Selain itu, Xiaomi disebut tidak memiliki kontrol harga yang ketat terhadap produknya.

Sejumlah Mi Fans di media sosial sempat mengeluhkan Redmi Note 7 yang “ghaib” di pasaran, dan harga offline yang dijual justru lebih tinggi dari harga resmi.

Hal ini menjadi peluang bagi pendatang baru, Realme. Eks sub-brand Oppo itu menduduki posisi kelima dengan pangsa pasar 6,1 persen.

Author Since: Aug 30, 2019